17 Disember 2010

Ujian bertulis terakhir SPM



4.00 petang.

Jawapan disemak. Masih berbaki beberapa soalan yang memerlukan pembetulan dan isi untuk dipenuhkan. Perah, perah, perah lagi otak. Jangan biarkan kosong. Lebihkan jawapan?

4.20 petang.

“Perhatian kepada semua pelajar (sebelum ni ketua pengawas tu sebut –calon), anda masih ada 10 minit lagi sebelum tamat waktu peperiksaan. Sila ikat kertas tambahan dengan keadaan kertas jawapan di bawah sekali. Tak perlu tebuk dan buat lubang. Mana yang sudah ikat terbalik, tak ada masalah. Jangan gelabah, jangan takut.”

Ketua pengawas sangat baik. Sikit pun tak tensyen, pada wajahnya dan yang pasti, kami. Alhamdulillah.

Pandang kiri. Sahabat saya berkata ‘tebuk’ tanpa suara. Saya cuma tersengih. Mungkin ada dalam kalangan kami yang menebuk kertas jawapan. Kesilapan yang dimaafkan.

4.30 petang

Jam seolah-olah memberitahu kami “kau dah merdeka, sudah tamat!”. Alhamdulillah. Itulah ungkapan yang kukira terbaik untuk diucapkan.

“Perhatian kepada semua calon, masa untuk menjawab telah tamat. Sila ikatkan kertas jawapan anda beserta kertas tambahan. Cikgu2, sila kutip kertas,” memberi arahan dengan tegas, tetapi penuh wibawa.

“Sementara menantikan kertas anda dikutip, calon2 bolehlah menyemak angka giliran dan nombor kad pengenalan,” tambah ketua pengawas. Suaranya kedengaran melalui corong2 pembesar suara membuatkan saya yang berada di belakang dapat mendengar dengan jelas.

Kertasku diambil. Pusingkan kepala. Kulihat wajah sahabat2 penuh dengan seri. Ada yang berjabat tangan dan mengucap tahniah. Gembira. Dewan peperiksaan mula riuh.

Sebelum kami meninggalkan dewan peperiksaan, ketua pengawas menyampaikan 2 pesanan yang bermakna buat kami.

Pertama, kami dinasihatkan agar memenuhkan masa lapang dan cuti sekolah yang panjang ini dengan perkara dan aktiviti yang berfaedah. Itu sudah pasti kami tahu cikgu. Cuma perlaksanaannya kurang. Rasanya.

Kedua, mana2 kad pengenalan yang sudah rosak, boleh dibuat baru dengan bayaran RM10 sahaja.

“Saya tengok ada yang sudah rosak kad pengenalannya; sekeping2 diasingkan di atas meja.”
Tersengih. Itu saja. Ketua pengawas seorang yang peramah.

Akhir sekali, beliau berharap agar kami mendoakan para pengawas peperiksaan selamat di dunia dan lebih2 lagi di akhirat, begitu juga diri kami. Itulah persepsi orang luar terhadap pelajar agama yang berkopiah putih, bertudung labuh. Tidak lupa mengharapkan doa daripada golongan ini. Realisasikanlah, baikpulihkanlah, tambahbaikkanlah.

Para pelajar bersalaman dengan pengawa-pengawas peperiksaan. Adab dijaga walau di mana juga berada, dengan siapa jua.

Tiada lagi buku SPM yang perlu dibaca pada lewat malam, tiada lagi latih tubi SPM yang dibuat, tiada lagi ‘ah, bawak slip SPM dan IC’. Yang tinggal hanyalah kenangan, pengalaman. Apa yang penting sekarang, meneruskan pengharapan agar Dia memakbulkan doa kami, agar Dia melembutkan hati pemeriksa kertas kami, agar Dia member kami rezeki untuk mendapat keputusan yang cemerlang. InshaAllah. Harapan itu dimaksudkan lagi dengan berdoa dan melakukan solat sunat hajat.

Orang yang merdeka. Tapi tidak sesekali merdeka daripada menuntut ilmu, itu yang pasti.

Pendidikan Al-Quran dan Al-Sunnah Kertas 1, jam 2 pm, mata pelajaran terakhir. Pengalaman diri.

16 Desember 2010, selamat tinggal.
11 Disember 2010

Sakit hati? Ubatilah.

Penyanyi: Opick

Tajuk Lirik Lagu: Obat Hati

Tombo ati iku limo perkarane

Kaping pisan moco Qur'an lan maknane

Kaping pindo Sholat wengi lakonono

Kaping telu wong kang sholeh kumpulono

Kaping papat kudu weteng engkang luwe

Kaping limo dzikir wengi engkang suwe

Salah sakwijine sopo biso ngelakoni

Mugi-mugi Gusti Allah nyembadani

Tombo ati iku limo perkarane

Kaping pisan moco Qur'an lan maknane

Kaping pindo Sholat wengi lakonono

Kaping telu wong kang sholeh kumpulono

Kaping papat kudu weteng engkang luwe

Kaping limo dzikir wengi engkang suwe

Salah sakwijine sopo biso ngelakoni

Mugi-mugi Gusti Allah nyembadani

Obat hati ada lima perkaranya

Yang pertama baca Quran dan maknanya

Yang kedua sholat malam dirikanlah

Yang ketiga berkumpullah dengan orang sholeh

Yang keempat perbanyaklah berpuasa

Yang kelima dzikir malam perpanjanglah

Salah satunya siapa bisa menjalani

Moga-moga Gusti Allah mencukupi


HENTIKANLAH UCAP 'SAKITNYER ATI AKUUUUUUU'. Sebaliknya, rawatla hatimu. ^_^

16 November 2010

iduladha 1431 menjelang tiba~


ayuh kualaiti amalan kita dapat dipertingkatkan seiring perjalanan M.A.S.A
salam iduladha!
^_^
24 Oktober 2010

Hukum Pemakaian Inai Bercorak Mengikut Syarak

Keputusan:

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-88 yang bersidang pada 2 Oktober 2009 telah membincangkan Hukum Pemakaian Inai Bercorak Mengikut Syarak. Muzakarah telah memutuskan bahawa:
  1. Pemakaian inai pada kedua tangan dan kaki adalah diharuskan bagi wanita sama ada yang telah berkahwin atau belum selagi mana tidak menimbulkan fitnah.

  2. Walau bagaimanapun, kadar pemakaian inai di kedua-dua tangan dan kaki adalah terhad sehingga pergelangan tangan dan buku lali sahaja, manakala warna yang digunakan tidak bersifat kekal seperti tatu dan mengandungi sebarang unsur yang meragukan. Mengenai corak atau ukiran yang digunakan pula, corak atau ukiran daun dan tumbuh-tumbuhan adalahdibenarkan, manakala corak-corak haiwan, lambang dewa-dewa atau ajaran atau apa jua gambaran yang bertentangan dengan syarak adalah dilarang.

  3. Pemakaian inai pada kedua tangan dan kaki bagi lelaki adalah tidak diharuskan kecuali pada sebilangan jari bagi pengantin semasa majlis perkahwinan dan juga untuk tujuan perubatan.

    Sumber


    Bismillah

    Semasa berada di tingkatan 4, Guru saya pernah memberitahu, mengikut fatwa, inai haram dipakai kerana bercorak macam tatu.

    "Hah, risau pelajar perempuan dengar inai tak boleh pakai time kawen," katanya. Lebih kurang.

    Huh, kalau ditenung lama-lama, cantik juga kalau jari-jemari ini berinai. :-) Tapi peraturan di Ma'ahad tidak membenarkan pelajar berinai, kecuali ada masalah kesihatan. Adakala terasa malu juga kalau berinai kerana kebiasaannya orang yang berkahwin saja jari2nya merah menyala dek inai.

    Keputusan carian ini agak melegakan hati saya. Jadi, tak perlu risau lagi kalau nak berinai, yek? Ikut batas2 yang telah digarislah yek! ^_^

19 Ogos 2010

aku tak sekuat baginda

bismillah..
ya rasulallah..
diri ini tak sekuat dirimu..
tapi kucuba mengikut caramu..
sejarahmu sentiasa memotivasikanku..
peransang tuk terus berdiri dengan gagah..
adakala terjatuh juga..
kutahu sakit yang kurasa tak seperti kuatnya sakit yang dirimu terima..
namun kucuba berdiri..
kerana kutahu sungguh bahawa perjuangan itu penuh dengan onak..




kubencikan keadaan dunia kini..
bawalah aku pergi jauh..
kalaulah dirimu di sini..
kusedar sebenarnya pejuang2 amat dekat denganmu..
sungguh hakikatnya jalan lurus terbentang..
sahabat2 sentiasa bersama..
apa yang dirimu tinggalkan untukku amat besar..
kutak perlu gentar lagi..
akan kuberjuang menyambung amanah ini..
hinggalah di hujung nyawaku..

aku insan lemah~
06 Ogos 2010

kalam Imam Syafi'e - 4 Perkara-

Empat perkara menguatkan badan

1. Makan daging
2. Memakai haruman
3. Kerap mandi
4. Berpakaian dari kapas

Empat perkara melemahkan badan

1. Banyak berkelamin (bersetubuh)
2. Selalu cemas
3. Banyak minum air ketika makan
4. Banyak makan bahan yang masam

Empat perkara menajamkan mata

1. Duduk mengadap kiblat
2. Bercelak sebelum tidur
3. Memandang yang hijau
4. Berpakaian bersih

Empat perkara merosakkan mata

1. Memandang najis
2. Melihat orang dibunuh
3. Melihat kemaluan
4. Membelakangi kiblat

Empat perkara menajamkan fikiran

1. Tidak banyak berbual kosong
2. Rajin bersugi (gosok gigi)
3. Bercakap dengan orang soleh
4. Bergaul dengan para ulama

25 Julai 2010

marah

bismillah.

terasa marah apabila saudaraku diperendahkan.

apa aku juga pernah melakukan seperti itu?

ampuni dosaku Ya Allah, andai aku pernah melakukan perbuatan tidak bermoral itu.

andai aku marah dengan perbuatan itu, perlulah aku marah yang tidak kerana nafsu semata-mata.

kerana marah dengan dorongan nafsu semata, akan merugikan aku.

aku belajar, marah itu ada, tapi perlu pada tempatnya.

setelah ini, aku akan cuba juga bersabar daripada marah andai marah itu disertai nafsu.

rasional.

itu akan menambah baikkan keadaan.

semoga berjaya, aku dan sahabat-sahabat yang menghadapi situasi amarah.
03 Julai 2010

Kenapa menangis. . .

kenapa kamu menangis?

kerana. . .
dicerca,
diejek,
dimarahi,
diperli,
dipulau,
dipersalahkan,
dijadikan bahan sendaan,
dikutuk,
diburukkan,
terang-terangan atau. . .
di belakang. . .

sedih, pilu, lemah, hampa. . .

bukankah kamu cuba melaksanakan amar ma'ruf nahi munkar?

walhal cuba untuk menasihatinya,
mengingatkannya,
menegurnya,
mengajaknya kepada kebaikan,
memintanya agar menjauhkan keburukan,
mahu bersama menyucikan hati. . .
bersama dengan hati yang bersih mengorak langkah. . .

andai ada kesilapan, tegurlah, bukan dibalas dengan kutukan. . .

menangislah wahai sahabat andai itu dapat meredakan api kemarahan dan dendammu.
menangislah kerana dengan air mata yang gugur itu akan menggugurkan kesedihan kamu.
bangkit bersemangat, usah lemah, kamu kental, kamu kuat, kamu memaafkan kesilapan mereka.
mereka tidak tahu, tidak mengerti, tidak faham.
ketahuilah, jalan-jalan itu yang pernah dilalui RASULULLAH, PARA SAHABAT, GOLONGAN YANG MENEGAKKAN KALIMAH LAILAHAILLALLAH.
kamu mengikuti sunnah perjuangan baginda, dan pastilah kamu tidak keseorangan.
sabarlah untuk sementara waktu yang singkat ini sebelum dijemput ILAHI.
sangat singkat.