31 Mei 2009

Kangkung atau Lintah?

Hati-hati Makan Kangkung...

Jika anda penggemar kangkung, tidak kira apa jenis kangkung, petis kangkung, kangkung cos, dll yang berkaitan dengan kangkung, mungkin cerita ini dapat menjadi pertimbangan bagi anda when you want to eat kangkung

Saya mendapat cerita ini dari seorang teman..


Pada suatu hari di klinik yang terkenal, semua doktor kebingungan kerana ada seorang anak kecil yang menderita sakit perut. Anak itu dibawa ke klinik oleh orang tuanya setelah 2 hari menderita diarhea. Sudah bermacam ubat sakit perut yang diberikan kepada anak itu, namun diarhea nya tidak sembuh.

Di klinik, kedua orang tua anak tersebut ditanya oleh doktor, makanan apa yang dimakan oleh anak tersebut selama 2 hari ini.

Orang tua anak itu kebingungan, kerana sejak anaknya diarrhea , anak tersebut tak lalu nak mahu makan, dia hanya minum susu, itu pun akan muntah semula.

Setelah dikaji, ternyata sebelum menderita diarhea , malam tersebut anak itu makan kangkung cos di restoran oleh orang tuanya. Doktor segera melakukan xray, ternyata dalami usus anak tersebut telah berkembang biak lintah dengan anaknya yang kecil-kecil.

Doktor surrender dan menyatakan tidak sanggup mengambil tindakan medical apapun.

Akhirnya anak kecil malang itupun meninggal dunia. Setelah dikaji, ternyata lintah itu sebelumnya berada di dalam batang kangkung yang besar. Memang, untuk penggemar kangkung cos yang paling enak adalah batangnya. Lintah yang berada di dalam batang kangkung itu tidak akan mati walau dimasak selama manapun, apa lagi untuk kangkung cos proses memasak tidak terlalu lama untuk menghasilkan rasa kangkung yang sedap. Lintah hanya akan mati jika dibakar.

Di dalam usus anak tadi, lintah yang hanya dalam 1 ke 2 hari berkembang biak dengan cepatnya kerana menghuni di dalam tubuh dan terus menghisap darah yang ada, doktor juga menjadi bingung, bagaimana mematikan/membersih kan lintah yang telah sangat banyak tersebut dari dalam usus anak malang itu.

Jujur, sejak mendengar cerita itu, kesukaan saya terhadap kangkung menjadi berkurang, boleh dibilang sudah 1 bulan ini saya sama sekali tidak makan kangkung dalam bentuk apa pun, bukan kerana menjadi paranoid, tapi bagi Saya lebih baik menjaga segala kemungkinan yang ada, masih banyak sayur lain yang dapat kita makan dengan meminimumkan segala kemungkinan "lintah" yang terselip di dalamnya. Semoga cerita ini dapat menjadi pertimbangan untuk kita semua sebelum masak/makan kangkung..

Zamri Kecik's.

_____________________________________________________

Sumber: http://umu-aiman.blogspot.com

Bismillah..

Surau Pasti Nurul Iman. Kebiaasaan saya hadiri kuliah2 di surau ini, juga di sini tempat saya pra sekolah purba kala dulu. Mak Uda Siti, merupakan muslimat seperjuangan. Dalam ustaz memberi kuliah, sempat Mak Uda Siti cerita ceriti dengan saya. Termasuklah cerita kangkung ni. Kata Mak Uda Siti, dia pun dah mula stop ape2 berkaitan kangkung.

Sepulang dari kuliah, saya cerita ceriti semula pada ummi kesayangan. Kata ummi, biasanya yang ada lintah ni kangkung di sawah. Yang tanam kat kawasan rumah mana ada lintah. Jadi akan saya jauhi makan kangkung yang dibeli di pasar. Esp segar dari sawah. Ditegaskan sekali lagi di sini, hati-hati makan kangkung. Bukan boikot-boikot makan kangkung.

4 ulasan:

adni qasrina berkata...

jom makan kangkung..
eheh..

nampak nya pas2 neh da selera x eh nak mkn..
dah la anti bangat sama itu menatang..
donga nama pun x bole..uhuu..

Awrapurnama berkata...

ahaha..
jgn gitu..
len kali, stp kali nak msk, stp lubg tu cek tw..
ni tips mskn gok..
hehe..
amcm ada rajin?
kalo akk wat, tabik spring!

hu~ serm dgr keberbahayaannyer..

adni qasrina berkata...

hehe..
nak cek stiap lubang ka?
kalo tejumpa menatang tuh?
huu..
x sanggup den..
donga nama pun x bole..
neh lagi mau tgk scara live..

'keberbahayaan' eh..
terel base melayu ain..
haha..

Awrapurnama berkata...

haha.. well..
hmm.. kalo takut nk jumpa, wat2 xnmpk jer..
hehe.. amcm.. ok x..
kalo nmpk geli pulak..

haih tp minx dijauhkan la perkara2 cm2..
amiin..